• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Akuntansi Departemen

Akuntansi departemen adalah sistem akuntansi yang digunakan oleh organisasi untuk mengelola akun berbagai departemen mereka dalam pembukuan terpisah , yaitu, untuk setiap departemen neraca percobaan terpisah dan akun laba rugi disiapkan, dan pada akhir tahun saldo setiap departemen ditransfer ke akun laba rugi umum, disiapkan untuk mengetahui profitabilitas perusahaan secara keseluruhan.

Metode Akuntansi Departemen

Untuk memastikan laba atau rugi yang dikeluarkan oleh setiap departemen, akun perdagangan dan laba rugi disiapkan oleh organisasi, dan akun setiap departemen ditutup dengan mentransfer laba atau ruginya ke akun laba rugi umum. Akun departemen tersebut dapat disimpan dengan mengikuti dua metode; mereka adalah sebagai berikut:

1.    Akuntansi Departemen Terpisah: Secara umum, metode ini diadopsi oleh organisasi besar yang memiliki berbagai departemen atau jika undang-undang telah meminta untuk menyiapkan akun departemen terpisah. Dalam metode ini, akun setiap departemen disimpan secara independen, dan setiap departemen dianggap sebagai unit terpisah dari suatu organisasi. Metode ini adalah metode yang lebih mahal daripada metode kolom akuntansi departemen.

2.    Columnar Books Departmental Accounting: Metode ini diadopsi oleh organisasi bisnis kecil di mana mereka tidak memelihara sistem pembukuan penuh; namun, ia hanya menyimpan catatan beberapa transaksi seperti pembelian, penjualan, perincian stok, dan pengeluaran yang dikeluarkan oleh departemen. Akun perdagangan dan laba rugi berisi kolom yang berbeda untuk setiap departemen, dan pengeluaran yang berkaitan dengan departemen masing-masing dicatat dalam kolom khusus mereka, dan jika pengeluaran bersifat umum, mereka didistribusikan di antara semua departemen sesuai dengan rasio yang bersangkutan.

3.    Akuntansi Departemen Terpisah: Secara umum, metode ini diadopsi oleh organisasi besar yang memiliki berbagai departemen atau jika undang-undang telah meminta untuk menyiapkan akun departemen terpisah. Dalam metode ini, akun setiap departemen disimpan secara independen, dan setiap departemen dianggap sebagai unit terpisah dari suatu organisasi. Metode ini adalah metode yang lebih mahal daripada metode kolom akuntansi departemen.

4.    Columnar Books Departmental Accounting: Metode ini diadopsi oleh organisasi bisnis kecil di mana mereka tidak memelihara sistem pembukuan penuh; namun, ia hanya menyimpan catatan beberapa transaksi seperti pembelian, penjualan, perincian stok, dan pengeluaran yang dikeluarkan oleh departemen. Akun perdagangan dan laba rugi berisi kolom yang berbeda untuk setiap departemen, dan pengeluaran yang berkaitan dengan departemen masing-masing dicatat dalam kolom khusus mereka, dan jika pengeluaran bersifat umum, mereka didistribusikan di antara semua departemen sesuai dengan rasio yang bersangkutan.

Keuntungan dari Akuntansi Departemen

Berikut ini adalah beberapa keuntungan dari akuntansi departemen:

1.    Jika organisasi menyiapkan akun departemen, akan bermanfaat bagi mereka untuk meningkatkan efisiensi bijaksana departemen dengan memastikan dan mengurangi biaya operasional setiap departemen.

2.    Akuntansi departemen meningkatkan keuntungan setiap departemen setiap tahun.

3.    Akun departemen ditinjau untuk menyiapkan anggaran departemen suatu organisasi.

4.    Akuntansi departemen terbukti bermanfaat untuk menghitung rasio perputaran saham setiap departemen.

5.    Adalah menguntungkan untuk menghitung kinerja karyawan yang bekerja di setiap departemen untuk memberi mereka penghargaan yang sesuai.

6.    Akuntansi departemen membantu meningkatkan semangat kompetitif setiap personel departemen yang secara keseluruhan menguntungkan organisasi.

7.    Hal ini bermanfaat bagi investor karena memberikan informasi rinci kepada mereka tentang masing-masing departemen.

8.    Ini membantu dalam studi perbandingan rasio perputaran saham dan penjualan setiap departemen.

Tujuan Akuntansi Departemen

Beberapa tujuan utama dari akuntansi departemen adalah sebagai berikut:

1.    Untuk membandingkan kinerja setiap departemen dengan kinerja tahun sebelumnya serta dengan departemen lain dalam organisasi untuk mengukur efisiensi departemen.

2.    Ini membantu organisasi untuk mengidentifikasi departemen yang melayani laba tinggi.

3.    Akuntansi departemen menjelaskan gambaran departemen operasi organisasi yang lebih tinggi.

4.    Ini membantu organisasi dalam pengambilan keputusan mengenai perluasan atau penutupan departemen, yaitu departemen mana yang harus dilanjutkan dan mana yang harus ditutup.

5.    Komisi manajer departemen diputuskan berdasarkan keuntungan atau kerugian departemen.

6.    Ini membantu organisasi untuk membentuk kebijakan untuk mengoptimalkan keuntungan departemen.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved