• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Laba kotor adalah ukuran penting dari profitabilitas perusahaan yang menunjukkan kemampuannya untuk mengubah satu dolar pendapatan menjadi satu dolar laba, setelah memperhitungkan semua biaya yang terkait langsung dengan produksi barang atau jasa untuk dijual. Laba kotor hanyalah total pendapatan dikurangi harga pokok penjualan (HPP).

HPP adalah konsep keuangan yang sangat spesifik yang hanya mencakup pengeluaran bisnis yang diperlukan untuk memproduksi barang, seperti bahan mentah dan upah tenaga kerja yang diperlukan untuk membuat atau merakit produk.

Pengeluaran lain yang diperlukan untuk menjalankan bisnis, seperti sewa dan premi asuransi, tidak termasuk. HPP terdiri dari biaya tetap dan biaya variabel, yang pada gilirannya memiliki efek besar pada laba kotor.

Biaya Tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah berdasarkan tingkat produksi. Ini tidak berarti bahwa pengeluaran-pengeluaran ini ditulis dalam batu kadang-kadang sewa naik atau premi asuransi turun.

Sebaliknya, istilah "tetap" berlaku untuk tidak adanya hubungan antara jumlah pengeluaran dan jumlah barang yang diproduksi. Apakah perusahaan membuat 100 kursi goyang atau 1.000, sewa dibayar untuk penggunaan pabrik atau gudang dengan cara apa pun.

Pengeluaran biaya tetap umum lainnya adalah biaya iklan, penggajian untuk karyawan tetap, pajak gaji, tunjangan karyawan, dan perlengkapan kantor.

Biaya Variabel

Biaya variabel adalah biaya yang bertambah atau berkurang sesuai dengan jumlah barang yang diproduksi. Misalnya, untuk memproduksi 100 kursi goyang, sebuah perusahaan mungkin perlu membeli kayu senilai Rp. 2.000.

Untuk memproduksi 1.000 kursi goyang, kebutuhan kayu jauh lebih besar sehingga menjadi biaya variabel. Ketika sebuah perusahaan mengurangi biaya variabel, margin laba kotor harus meningkat sebagai hasilnya.

Biaya variabel lainnya termasuk upah untuk tenaga kerja langsung, biaya pengiriman, dan komisi penjualan.

Menentukan Harga Pokok Penjualan

Jelas dari definisi biaya tetap versus biaya variabel bahwa angka HPP terdiri dari kedua jenis biaya. Beberapa bisnis mempertimbangkan COGS untuk memasukkan semua biaya variabel, meninggalkan semua biaya tetap untuk diperhitungkan di bawah biaya overhead. Pendekatan yang lebih realistis adalah memasukkan biaya apa pun yang secara langsung terkait dengan produksi barang terlepas dari kategorinya.

Biaya variabel umum yang termasuk dalam angka HPP adalah biaya bahan baku, perlengkapan lain yang diperlukan untuk produksi, upah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memproduksi barang, dan utilitas untuk fasilitas tempat produksi terjadi.

Biaya tetap umum yang termasuk dalam perhitungan HPP adalah gaji pegawai pengawas yang diperlukan untuk memastikan kualitas produk dan biaya penyusutan peralatan.

Biaya Tetap dan Variabel vs. Laba Kotor

Kedua biaya tetap dan variabel memiliki dampak besar pada laba kotor dan pada mitra yang lebih komprehensif, laba operasi. Peningkatan biaya yang diperlukan untuk memproduksi barang untuk dijual berarti laba kotor yang lebih rendah. Ini penting karena tanpa laba kotor yang sehat, laba bersih yang kuat, laba yang mencakup semua, tidak mungkin terjadi.

Laba kotor adalah ukuran pertama profitabilitas pada laporan laba rugi perusahaan, dan semua metrik profitabilitas lebih lanjut turun dari angka ini. Oleh karena itu, perusahaan berupaya mengurangi biaya tetap dan biaya variabel untuk meningkatkan laba di setiap tingkat.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved