• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Jangan Lupakan Begitu Saja Marketing Konvensional

 

Pada kesempatan ini aku  ingin mengulas apakah entrepreneurial marketing. Maklum pada era digital sangat cocok menerapkan entrepreneur marketing. Masalahnya apakah bisa diterapkan pada semua bentuk usaha atau masih memerlukan marketing konvensional?

 

Hal ini tentu bisa diterapkan pada banyak sekali jenis bisnis termasuk bisnis non profit pada upaya menaikkan kinerja pegawai pada lingkungan instansi pemerintahan & pula menaikkan disiplin murid pada sekolah, atau menyadarkan rakyat akan pentingnya kesehatan lingkungan.

 

Kegiatan usaha & jasa perlu melakukan aktivitas marketing supaya dikenal & bisa dipahami menggunakan baik sang rakyat secara generik & calon pelanggan secara khusus.

 

Penerapan entrepreneurial marketing sangat sinkron dilakukan pada Usaha Mikro Kecil & Menengah (UMKM). Alasannya indah & efektif bagi bisnis mini   yg masih terbatas kapital.

 

Tetapi demikian, tentu bagi perusahaan yg usahanya telah mapan baik secara organisasi juga kapital uasaha, permanen perlu menerapkan entrepreneurial marketing, lantaran seluruh bisnis tidak kenal mini   akbar  sanggup mengalami pasang surut kiprah & pula profit.

 

Maka berdasarkan itu, pada berbagi bisnis, baik itu akbar  apalagi mini  , sangat krusial melakukan kalkulasi risiko yg akan dihadapi pada menerapkan setiap kebijakan & pula merogoh keputusan.

 

Konsep entrepreneurial marketing sinkron & sangat perlu diterapkan pada segala jenis bisnis usaha, apalagi pada era disrupsi yg serba digital. Penerapan konsep marketing yg baik akan berbanding lurus membentuk laba yg tinggi.

 

Menurut pendapat Anda, praktik entrepreneurial marketing yg misalnya apakah yg sempurna dijalankan sang sebuah bisnis rintisan? Jelaskan pendapat Anda disertai menggunakan model keberhasilan bisnis yg bisa Anda temui.

 

Entrepreneurial marketing perlu dicermati menjadi bentuk upaya perusahaan pada mengidentifikasi konsep agresif & pendayagunaan peluang pada menerima & mempertahankan pelanggan yg paling menguntungkan bagi perusahaan. 

 

Dalam aktivitas pemasaran, perusahaan perlu mempertimbangkan menggunakan berfokus pendekatan inovatif & kreatif dalam manajemen risiko & pemanfaatan asal daya perusahaan dan penciptaan nilai (value) lantaran definisi tadi akan mengintegrasikan kewirausahan pada konteks agresif, pemanfaatan peluang, & keberanian merogoh risiko.

 

Konsep kewirausahaan marketing yg baik bagi bisnis rintisan bisa menerapkan mouth of mouth & bottom up menggunakan memanfaatkan fasilitas digital, terutama media sosial.

 

Perusahaan rintisan perlu melakukan upaya ekstra, bahkan bisa menggabungkan sistem marketing konvensional & entrepreneurial marketing. Alasannya konvensional marketing permanen siginifikan pada syarat & situasi eksklusif dalam ketika ini.

 

Tetapi demikian, perlu pula memperhatikan orientasi pelanggan sebagaimana disebutkan pada konsep marketing tradisional lantaran pada hal ini sanggup realisasikan pada bentuk responsif terhadap pelanggan, membentuk komunikasi, & tahu asa pelanggan buat membangun penemuan yg mempunyai nilai jual yg tinggi.

 

Kewirausahaan adalah bentuk penemuan & ciptaan usaha yg jauh sekali menggunakan bentul marketing usaha tradisional.

Maka berdasarkan itu, bisnis rintisan perlu melakukan investasi terhadap uang, waktu, & energi dan banyak sekali bentuk upaya lain yg mendukung supaya bertahan & berkembangnya sebuah bisnis yg sedang dijalankan.

 

Hal tadi pada atas, perlu demi menstabilkan bisnis lantaran kentara pendapatan bisnis rintisan masih sangat terbatas pada menutup porto  operasional yg tinggi.

 

Banyak sekali model bisnis rintisan yg berhasil pada tengah pasar global. Semua bisnis rintisan tadi homogen-homogen berbasis usaha digital. Sebut saja transportasi online, game online, penyedia jasa pendidikan online, penyedia jasa Online lainnya misalnya e-money, e-ticket, & banyak sekali jenis jasa berbasis digital lainnya.

 

Sangat krusial bagi pelaku bisnis baru buat tahu syarat lingkungan dan memastikan potensi aset bisnis yg dimiliki, baik fisik juga sosial.

 

Jadi hal-hal lain yg krusial merupakan tahu perkembangan kebijakan pemerintah & pula karakter perkembangan industri secara generik dan kendala-kendala yg sedang & akan dihadapi.

 

Semoga bermanfaat.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved