• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

KATEGORI DANA YANG PALING PENTING

Hampir setiap dana berfokus pada segmen keamanan tertentu atau strategi investasi yang ditentukan. Kategori utama adalah:

 

a)     Dana ekuitas - Ini menginvestasikan modal investor secara eksklusif di saham perusahaan, yaitu saham. Banyak dana terkonsentrasi pada masing-masing negara dan wilayah, misalnya Jerman, Amerika Serikat atau negara berkembang seperti Cina dan India. Strategi investasi khusus juga dimungkinkan. Misalnya, beberapa reksa dana hanya membeli saham dari perusahaan yang menawarkan dividen tinggi atau hanya dari perusahaan dengan nilai kecil di pasar saham. Kita dapat membaca lebih lanjut tentang ini di saran tentang dana ekuitas.

b)     Dana obligasi - Dalam dana ini, uang investor mengalir ke obligasi. Penabung kemudian meminjamkan uang ke negara dan perusahaan yang kuat secara finansial atau banyak hutang. Tergantung pada risikonya, mereka kemudian menerima pembayaran bunga reguler (pensiun) yang lebih rendah atau lebih tinggi. Untuk waktu yang lama, dana obligasi merupakan bagian dari setiap rekening efek sebagai “dana aman”. Namun, suku bunga yang rendah berarti bahwa dana tersebut sebagian besar tidak menarik saat ini. Kita dapat membaca lebih lanjut tentang ini di panduan dana pensiun.

c)     Dana campuran - Kita berinvestasi dalam saham dan obligasi. Rasio campuran ditetapkan untuk beberapa dana, sementara yang lain dapat mengubah bobotnya. Dalam hal ini, pengelola dana mengendalikan risiko. Namun, karena pengembalian obligasi yang rendah, dana campuran kemungkinan besar tidak akan mampu menandingi pengembalian beberapa tahun terakhir. Kita dapat membaca lebih lanjut tentang ini di panduan dana campuran.

d)     Dana pasar uang - dana tersebut menempatkan uang investor dalam obligasi jangka pendek atau menginvestasikan uang dengan bank lain atau bank sentral untuk waktu yang singkat. Tujuannya: Uang harus selalu tersedia. Prospek pengembaliannya juga rendah. Banyak penyedia dana atau perusahaan asuransi menyimpan sebagian uang pelanggan mereka di reksa dana pasar uang sehingga mereka dapat berinvestasi dengan cepat ketika ada peluang investasi yang baik. Reksa dana pasar uang kurang relevan bagi investor swasta.

e)     Dana dana - Kita tidak membeli sekuritas individu, Kita berinvestasi dalam dana sendiri. Dengan campuran dana yang cerdas, pengelola dana berusaha mencapai pengembalian di atas rata-rata dengan fluktuasi nilai serendah mungkin. Namun, biaya banyak dana dana sangat tinggi. Investor sering membayar untuk mengelola dana dana dan dana di dalamnya.

f)      Dana real estat terbuka - mereka adalah alternatif bagi investor yang tidak ingin atau tidak dapat membeli properti mereka sendiri. Dana real estat terbuka berinvestasi di properti perumahan dan komersial, yang mereka sewakan atau jual lagi. Intinya adalah bahwa pengembalian dana real estat terbuka agak rendah dalam beberapa tahun terakhir, kurang dari 3 persen per tahun.

g)     Dana real estat tertutup - mereka adalah salah satu dana tertutup yang biasanya kami sarankan. Dana semacam itu biasanya hanya diinvestasikan dalam satu atau dua proyek real estat besar. Hanya ada sejumlah saham untuk dibeli, setelah itu dana akan ditutup untuk investor lebih lanjut. Investor harus menahan unit mereka sampai akhir jangka waktu. Kemudian harta itu dijual dan hasilnya dibagikan. Investor berpartisipasi penuh dalam keuntungan dan kerugian proyek. Kita dapat membaca lebih lanjut tentang ini di panduan dana real estat.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved