• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

1: Penilaian ukuran perusahaan yang salah

Managing director harus memastikan pembukuan yang tepat . Ini termasuk, antara lain, evaluasi ukuran perusahaan secara berkala . Karena ini memutuskan seperti apa laporan keuangan tahunan dengan neraca.

2: Akuntan Tanpa Kualifikasi

Jika Anda menyewa seorang akuntan untuk melakukan laporan keuangan Anda, Anda perlu memastikan bahwa:

Penanggung jawab secara obyektif (kualifikasi) dan subyektif (bertindak untuk kepentingan perusahaan) layak untuk menyelenggarakan pembukuan.

Mereka secara teratur memeriksa kualifikasi mereka .

Mereka terus- menerus memeriksa hasil akuntansi dan audit untuk masuk akal.

Alasannya: Jika Anda tidak mematuhi standar audit dan pemantauan ini , Anda bertanggung jawab atas pelanggaran dalam laporan keuangan tahunan seolah-olah Anda sendiri yang menyebabkan kesalahan akuntansi.

3: Pelanggaran persyaratan retensi

Banyak dokumen akuntansi harus diarsipkan dengan cara audit-bukti selama 10 tahun. Periode 10 tahun dimulai pada akhir tahun kalender dimana laporan keuangan tahunan disusun. Dokumen hanya dapat dimusnahkan setelah masa penyimpanan berakhir. Jika tidak, Anda melanggar persyaratan retensi Anda.

Contoh: Atas perintah Managing Director A, segera setelah akuntansi yang tepat, dokumen akuntansi yang mendasarinya dihancurkan untuk tujuan pelepasan. Ini secara terang-terangan melanggar persyaratan retensi.

4: Lupa menyetujui laporan keuangan tahunan

Hal ini untuk memastikan bahwa informasi tersebut tidak salah tempat. Para pemegang saham harus memiliki jangka waktu yang wajar untuk menangani laporan keuangan tahunan dan untuk dapat memutuskan dengan tepat tentang penggunaan laba. Maka keputusan penentuan harus dibuat.

5: Penambahan modal tidak dilakukan dengan benar

Jika peningkatan modal melalui konversi cadangan modal dipertimbangkan, baik neraca tahun sebelumnya atau neraca khusus yang disiapkan khusus untuk tujuan ini harus digunakan sebagai dasar . Tujuannya jelas: mirip dengan memeriksa apakah kontribusi pemegang saham benar-benar telah dibayarkan, laporan keuangan tahunan harus berfungsi sebagai alat kontrol . Hal ini untuk memastikan bahwa cadangan modal yang telah dikonversi menjadi modal saham benar-benar ada.

Cara termudah adalah dengan mengacu pada neraca tahun sebelumnya dan hanya mengubah bagian yang benar-benar dilaporkan. Namun, jika perusahaan sangat berhasil dalam tahun buku dan karena itu telah mampu menyiapkan cadangan yang luar biasa tinggi, neraca khusus diperlukan untuk membuktikan hal ini.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved