• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Manajemen Persediaan

Manajemen persediaan adalah pendekatan untuk melacak aliran persediaan. Dimulai dari pengadaan barang dan pergudangannya dan berlanjut hingga keluarnya bahan baku atau stok untuk masing-masing mencapai unit manufaktur atau ke pasar. Prosesnya dapat dilakukan secara manual atau dengan menggunakan sistem otomatis.

Ketika barang tiba di tempat, manajemen persediaan memastikan penerimaan, penghitungan, penyortiran, pengaturan, penyimpanan dan pemeliharaan barang-barang ini, yaitu stok, bahan mentah, komponen, peralatan, dll., secara efisien.

Untuk melihat bagaimana keseluruhan sistem ini berfungsi, pertama-tama kita harus memahami aliran persediaan dalam suatu organisasi. Hal yang sama telah direpresentasikan dalam diagram berikut:

Di sini, barang-barang yang disimpan di gudang dapat dimanfaatkan dengan dua cara berikut:

§  Distribusi langsung di pasar yaitu, ke grosir, dealer, pengecer atau pelanggan; atau

§  Dikirim ke unit produksi untuk pembuatan barang jadi.

Ada banyak teknik manajemen inventaris yang tersedia bagi organisasi untuk dipilih. Beberapa yang paling umum adalah EOQ (jumlah pesanan ekonomis), analisis ABC, manajemen just-in-time, model EQR, analisis VED, LIFO (masuk terakhir keluar) dan FIFO (masuk pertama keluar pertama).

Tujuan Manajemen Inventaris

Pengelolaan persediaan dilakukan untuk mempermudah kegiatan operasional. Beberapa tujuan utama yang dilakukan adalah sebagai berikut:

§  Mencegah Dead Stock atau Perishability : Dengan tingkat persediaan yang optimal, kemungkinan terjadinya pemborosan berupa pembusukan barang atau dead stock.

§  Mengoptimalkan Biaya Penyimpanan : Ini mengurangi kemungkinan mempertahankan stok yang berlebihan, bahkan persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya, yang pada akhirnya memotong biaya pergudangan yang tidak perlu.

§  Menjaga Kecukupan Stok : Saat ini bagian produksi tidak perlu khawatir akan kekurangan bahan baku atau barang karena suplainya yang terus menerus.

§  Meningkatkan Arus Kas : Persediaan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap arus kas perusahaan. Dengan manajemen persediaan yang efektif, organisasi dapat memastikan kas likuid yang cukup untuk meningkatkan efisiensi operasionalnya.

§  Mengurangi Nilai Biaya Persediaan : Ketika ada pembelian barang atau stok yang konstan, organisasi dapat meminta diskon dan manfaat lain untuk menurunkan harga pembelian.

Jenis Manajemen Inventaris

Saat memasang sistem manajemen inventaris, organisasi harus mempertimbangkan berbagai aspek seperti biaya, anggaran, utilitas, dan aksesibilitas. Namun, itu dapat diklasifikasikan ke dalam jenis berikut:

Manajemen Inventaris Bar-Code

Sistem barcode adalah versi otomatis dan disederhanakan. Manajemen dapat mengetahui stok yang tersisa hanya dengan satu klik di perangkat komputer. Barcode yang dipindai memungkinkan perangkat lunak untuk melacak semua pembelian dan aliran inventaris.

Manajemen Inventaris Berkelanjutan

Ini menghubungkan identifikasi barcode dan frekuensi radio dengan sistem inventaris akuntansi, inventaris yang diterima, dan sistem titik penjualan bersama dengan sistem produksi, untuk melacak jalur pergerakan inventaris. Hal ini sebagian besar bermanfaat untuk tujuan akuntansi. Ini juga disebut sebagai manajemen persediaan perpetual.

Manajemen Inventaris Berkala

Ini adalah proses manual, yang digunakan untuk menentukan nilai persediaan akhir, untuk dimasukkan ke dalam buku besar pada akhir tahun keuangan. Tergantung pada kebutuhan organisasi, itu juga dapat dianalisis setiap tiga bulan. Namun, ini adalah cara yang memakan waktu, karena inventaris harus dihitung secara fisik.

Proses Manajemen Inventaris

Karena ini adalah proses mengidentifikasi dan menyelesaikan kendala terkait inventaris. Diberikan di bawah ini adalah metode langkah demi langkah untuk meningkatkan sistem manajemen inventaris organisasi:

Langkah 1: Menentukan Celah

Langkah terpenting adalah mengevaluasi kebutuhan persediaan dan stok barang yang sebenarnya. Juga, alasan untuk kesenjangan antara permintaan dan persediaan ini harus dipastikan.

Langkah 2: Menganalisis Permintaan Konsumen dan Pola Pengeluaran

Peramalan permintaan pasar memiliki kepentingan yang sama. Ini karena membantu organisasi untuk memperkirakan jumlah produksi, yang pada akhirnya mengarah pada pemeliharaan persediaan yang memadai.

Langkah 3: Mengevaluasi Biaya yang Terlibat

Implementasinya melibatkan berbagai jenis biaya seperti pergudangan, pemeliharaan, transportasi, diskon massal dan biaya rantai pasokan. Masing-masing harus dianalisis dengan baik.

Langkah 4: Mengidentifikasi Tingkat Otomatisasi Proses

Tidak mungkin bagi setiap organisasi untuk sepenuhnya mengotomatisasi proses manajemen inventaris. Namun, manajemen dapat mengenali area tertentu di mana ada kemungkinan otomatisasi.

Langkah 5: Memeriksa Praktik dan Kinerja Pemasok

Langkah selanjutnya adalah mengetahui praktik manajemen persediaan pemasok karena strategi ini tidak dapat diterapkan semata-mata. Jika pemasok resisten terhadap perubahan dan cenderung melanjutkan dengan cara tradisional, organisasi perlu mencari vendor alternatif.

Langkah 6: Mengklasifikasikan Inventaris ke dalam Berbagai Kategori

Barang harus dipisahkan ke dalam berbagai kategori tergantung pada jenis produk, kelas pelanggan, biaya pemeliharaan atau margin keuntungan.

Langkah 7: Menetapkan Tujuan untuk Setiap Kategori Inventaris

Untuk mengelola dan melacak kinerja teknik yang diterapkan secara efisien untuk setiap kategori, penting untuk menetapkan tujuan individu. Ini tidak hanya menyediakan dasar untuk benchmarking tetapi juga mengidentifikasi masalah dan isu-isu yang dihadapi di masing-masing kategori ini.

Langkah 8: Memprioritaskan Area Peningkatan

Nah, setelah mengetahui permasalahannya, langkah selanjutnya adalah mencari tahu kepadatan setiap isu dan dampaknya. Kekhawatiran yang dapat segera diselesaikan perlu ditangani terlebih dahulu. Dan kemudian, yang kompleks dan membutuhkan restorasi harus dipertimbangkan.

Langkah 9: Mengambil Saran atau Pendapat dari Para Ahli

Merancang sistem manajemen persediaan yang tepat adalah tugas personel yang mengkhususkan diri di lapangan. Jadi, pada tahap ini, organisasi perlu menyewa konsultan atau ahli untuk saran dan pendapat tentang teknologi saat ini dan pemecahan masalah sesuai anggaran yang diinginkan.

Langkah 10: Membingkai Kebijakan Manajemen Inventaris yang Sesuai

Langkah terakhir adalah menerapkan strategi manajemen persediaan yang memuaskan untuk perubahan yang diinginkan. Peningkatan ini harus dimasukkan sebagai kebijakan manajemen inventaris untuk menghadapi perubahan permintaan dan menambah nilai pada pengalaman pelanggan.

Pentingnya Manajemen Inventaris

Teknologi yang berkembang dan preferensi konsumen yang berubah telah secara signifikan mendorong kebutuhan akan sistem manajemen inventaris yang kuat. Diberikan di bawah ini adalah beberapa alasan paling menonjol yang dianggap bermanfaat bagi setiap badan usaha:

Mengaktifkan Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP)

Perangkat lunak ERP mengakomodasi dan menghubungkan operasi bisnis yang berbeda. Ini adalah pengadaan persediaan, pergudangan, produksi, sumber daya manusia, keuangan, pemasaran dan penjualan satu sama lain. Dalam proses ini, manajemen persediaan berkontribusi dalam menyediakan data yang diperlukan.

Manajemen Gudang yang Tepat

Sistem barcode, teknik LIFO dan FIFO memberikan gambaran yang jelas tentang persediaan masa lalu dan sekarang yang tersedia dengan perusahaan untuk mengoptimalkan fungsi pergudangan.

Penilaian Inventaris yang Efisien

Ini menyediakan evaluasi yang tepat dari berbagai jenis persediaan, yaitu, stok di tangan, stok pembukaan dan penutupan, bahan mentah, barang jadi, dll. Data ini juga digunakan untuk menyiapkan lembar biaya.

Mendukung Manajemen Rantai Pasokan

Menjadi segmen manajemen rantai pasokan, bertanggung jawab untuk merampingkan semua operasi pergudangan dan aliran bahan baku atau stok.

Mengelola Operasi Penjualan

Penjualan, seperti yang kita ketahui, adalah proses berkelanjutan yang bergantung pada produksi barang atau jasa. Jika ada manajemen persediaan yang tidak efisien dalam organisasi, kemungkinan tidak tersedianya bahan baku untuk manufaktur dapat muncul.

Tantangan yang Dihadapi dalam Manajemen Inventaris

Manajemen persediaan telah menjadi bagian tak terelakkan dari entitas bisnis yang signifikan. Juga, banyak organisasi kecil telah mengadopsi konsep untuk melacak stok dan bahan baku mereka.

Tetapi sementara menerapkannya secara praktis, perusahaan harus menghadapi batasan berikut:

§  Kurangnya Pengetahuan : Personil di departemen penerimaan dan pergudangan mungkin tidak memiliki keahlian yang diperlukan dan pengetahuan yang memadai untuk memisahkan barang reguler dan musiman dari seluruh stok.

§  Memperluas Portofolio Produk : Permintaan dan persyaratan pelanggan untuk berbagai macam produk telah sangat meningkatkan ukuran inventaris, sehingga sulit untuk dikelola, secara manual.

Kompleksitas Rantai Pasokan : Organisasi, kadang-kadang, gagal melacak stok atau barang selama proses rantai pasokan. Selain itu, mitra bisnis juga tidak perlu memelihara sistem manajemen inventaris, sehingga menimbulkan hambatan.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved