• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Mengenal Usaha Patungan

Usaha patungan adalah usaha bisnis di mana dua atau lebih perusahaan independen bekerja sama dan berbagi peluang dan risiko terkait. Kepemilikan bersama dan pengelolaan bersama juga merupakan ciri dari kerjasama.

Motif pendirian usaha patungan

Motif pendirian usaha patungan adalah:

  1. pembagian risiko investasi
  2. Akses ke teknologi dan pasar baru
  3. Penggunaan skala ekonomi (kembali ke skala)
  4. Keunggulan kompetitif melalui penggabungan kekuatan
  5. Akses ke sumber daya khusus dari perusahaan mitra

Jenis usaha patungan

Rancangan praktis, jenis dan intensitasnya dan juga rancangan kontrak dalam suatu usaha patungan dapat sangat bervariasi secara rinci. Dalam teori ekonomi dan dalam praktik perusahaan, bentuk-bentuk usaha patungan yang ditunjukkan pada Gambar 1 dibedakan.

1. Diferensiasi menurut bentuk kerjasama

Ventura Bersama Ekuitas (EJV)

Dalam bentuk usaha patungan ini, perusahaan mitra mendirikan perusahaan patungan baru di mana mereka masing-masing memegang saham yang ditentukan dalam kontrak. Pendiri usaha patungan ekuitas biasanya memilih bentuk hukum perusahaan dengan kewajiban terbatas untuk mengecualikan tanggung jawab pribadi di pihak pemegang saham. Perusahaan baru adalah perusahaan pihak ketiga yang independen secara hukum. Fungsi manajemen saham pemegang saham serta investasi dan risiko. Jika, misalnya, pers bisnis berbicara tentang usaha patungan tanpa informasi lebih lanjut, biasanya itu adalah usaha patungan ekuitas.

Usaha patungan ekuitas juga disebut sebagai usaha patungan paritas jika modal saham para pemegang saham didistribusikan secara merata. Jika salah satu mitra mendominasi usaha patungan karena saham yang dimilikinya, itu adalah usaha patungan mayoritas. 

Varian dari usaha patungan mayoritas dipilih, misalnya, untuk menyederhanakan proses pengambilan keputusan atau untuk mencegah transfer pengetahuan ke perusahaan lain yang terlibat, yang dengan mengorbankan pemegang saham utama. Di sisi lain, dalam kasus usaha patungan mayoritas, juga perlu untuk memberikan semua pemegang saham lainnya hak keputusan bersama yang memadai. Untuk alasan ini, hak veto sering diintegrasikan ke dalam kontrak semacam itu.

Usaha Patungan Kontraktual (CJV)

Dalam usaha patungan kontraktual, para mitra tidak menemukan perusahaan yang dikelola bersama dan independen secara hukum, tetapi hanya membuat perjanjian kerjasama sebagai dasar untuk penggabungan perusahaan yang longgar. Kontrak ini mengatur distribusi investasi, biaya operasional dan keuntungan antara perusahaan mitra yang berpartisipasi. Keuntungan dari usaha patungan kontraktual adalah biaya awal yang lebih rendah dan pilihan untuk desain kontrak yang fleksibel. Keuntungan, kerugian, dan hak suara dari konstruksi semacam itu dapat digunakan secara bebas. Tanggung jawab mitra tergantung pada desain kontrak.

2. Diferensiasi menurut orientasi industri

Usaha Patungan Terkonsentrasi

Mitra dalam usaha patungan terkonsentrasi, di sisi lain, berasal dari industri terkait dan menggunakan sinergi yang sesuai untuk memperluas penawaran mereka demi kepentingan pelanggan. Usaha patungan konsentris adalah, misalnya, kerja sama antara hotel dan penyedia spa kesehatan.

Usaha patungan horizontal

Usaha patungan horizontal dibentuk oleh perusahaan-perusahaan dari industri yang sama. Misalnya, penerbit, jaringan toko buku, dan perusahaan media digital bergabung dalam usaha patungan semacam itu.

Usaha patungan konglomerat

Tidak ada hubungan industri antara mitra dalam usaha patungan konglomerat. Sebagai aturan, produk mereka saling melengkapi. Sebuah usaha patungan konglomerat dapat, misalnya, membentuk dasar kerjasama antara produsen mobil dan produsen kursi anak.

Usaha patungan vertikal

Istilah usaha patungan vertikal mengacu pada rantai nilai perusahaan yang terlibat. Dalam usaha patungan vertikal, para mitra mewakili tahapan yang berbeda dari proses penciptaan nilai menyeluruh di mana mereka terintegrasi. Usaha patungan semacam itu didirikan, misalnya, antara pemasok dan pelanggan mereka atau antara produsen produk dan perusahaan distribusi atau perdagangan.

3. Diferensiasi menurut spasialitas

Joint Venture Nasional (= Joint Venture Domestik)

Perusahaan yang memiliki kantor pusat di Jerman bergabung dalam usaha patungan nasional. Pendaftaran mereka juga dilakukan dalam formulir ini.

Usaha patungan internasional

Dalam usaha patungan internasional, setidaknya satu mitra tidak berbasis di negara yang sama dengan lokasi usaha patungan. Penyertaan modal dalam usaha patungan internasional berupa penanaman modal asing langsung untuk tujuan bisnis.

Peluang dan risiko usaha patungan

Usaha patungan memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan posisi pasar dan daya saing mereka. Peluang muncul, misalnya, dari investasi bersama, pengumpulan sumber daya dan akses ke pengetahuan saat ini, teknologi baru, dan pasar penjualan. Namun, kerjasama dalam kerangka joint venture tidak hanya dikaitkan dengan peluang, tetapi juga dengan risiko. 

Banyak usaha patungan yang awalnya diumumkan dengan euforia akhirnya gagal karena kesalahpahaman antara mitra yang terlibat, ketidaksepakatan tentang proses integrasi yang diperlukan untuk kegiatan bisnis yang sukses, atau rintangan hukum persaingan. 

Peluang dan risiko yang relevan dari usaha patungan ditunjukkan di bawah ini.

PELUANG

·   Penyebaran risiko : misalnya dengan berbagi kerugian yang timbul karena kurangnya penerimaan pasar dari proyek bersama atau perubahan lingkungan yang kompetitif.

·       Penyatuan sumber daya : para mitra membawa kekuatan dan kompetensi yang berbeda ke usaha patungan. Contohnya adalah kekuatan penjualan khusus dari mitra, akses ke pasar luar negeri atau sinergi di bidang penelitian dan pengembangan.

·       Akses teknologi: Akses ke teknologi baru yang sebelumnya tidak dimiliki atau hanya dimiliki perusahaan dengan susah payah.

·       Akses pasar : Akses ke pemasok baru dan/atau pasar penjualan.

·   skala ekonomi : mengambil keuntungan dari skala ekonomi. Perubahan output terjadi ketika ada variasi yang sama secara proporsional di semua faktor produksi dalam output tertentu.

·       Dukungan untuk perusahaan muda atau lebih kecil

·       Keunggulan kompetitif melalui penggabungan kekuatan

·  Penghapusan hambatan regulasi: misalnya, di beberapa negara akses pasar langsung hanya dimungkinkan dalam bentuk usaha patungan. Antara lain, China tidak mengizinkan pendirian anak perusahaan asing tanpa partisipasi mitra China.

RISIKO

·       Pengambilan keputusan : Pengambilan keputusan seringkali menjadi lebih sulit karena tingginya kebutuhan akan koordinasi antara perusahaan yang terlibat dan konflik antara mitra.

·       Transfer citra negatif : Jika perusahaan mitra melakukan kesalahan, ini juga dapat berdampak negatif pada citra perusahaan itu sendiri.

·       Reduced Profits : Kehilangan keuntungan karena pembagian keuntungan antara beberapa mitra sesuai dengan perjanjian usaha patungan.

·       Outflow of know-how : Pengetahuan adalah salah satu aset paling berharga dari sebuah perusahaan. Usaha patungan dapat menghasilkan peningkatan arus keluar pengetahuan, karena perusahaan lain memiliki akses langsung atau tidak langsung ke sana.

·       Kekhawatiran atau Hambatan Persaingan

·       Motivasi yang berbeda dari para mitra : Hal ini dapat, misalnya, menyebabkan arus masuk sumber daya dan komitmen pribadi yang tidak seimbang dari perusahaan yang terlibat.

·       Ketegangan karena budaya perusahaan yang berbeda

·       Kesulitan integrasi, kesalahpahaman dan ketakutan kehilangan kendali

·       Ketidakstabilan konstruksi usaha patungan: Dalam kasus terburuk, mitra asli menjadi pesaing langsung di kemudian hari.

Ada kebutuhan untuk klarifikasi di bidang-bidang berikut khususnya:

1. Konsep perusahaan bersama (pasar sasaran dan portofolio produk)

Perusahaan yang terlibat dalam usaha patungan pertama-tama harus mendefinisikan konsep perusahaan bersama. Misalnya, target pasar, orientasi sektor dan portofolio produk usaha patungan harus ditentukan.

2. Pembiayaan dan volume investasi

Pembiayaan yang terjamin adalah prasyarat untuk memulai perusahaan yang sukses. Di satu sisi, keputusan harus dibuat mengenai sumber dari mana usaha patungan akan dibiayai dan apakah hanya sumber daya perusahaan yang tersedia yang akan digunakan untuk ini atau apakah pinjaman juga akan diambil. Juga harus diputuskan bagian modal mana yang harus disumbangkan oleh pemegang saham.

3. Putusan bentuk hukum

Jika yang disebut usaha patungan ekuitas akan didirikan, bentuk hukum perusahaan baru juga harus diputuskan terlebih dahulu. 

4. Pengangkatan organ perusahaan

Organ mana yang akan digunakan untuk perusahaan yang baru didirikan tergantung pada bentuk hukumnya. Organ GmbH adalah, misalnya, direktur pelaksana, pemegang saham, dan rapat pemegang saham. Pengangkatan dewan pengawas hanya diperlukan dari ukuran perusahaan tertentu. Organ perusahaan saham, di sisi lain, adalah dewan direksi, dewan pengawas dan rapat umum pemegang saham.

5. Pengertian dan struktur struktur kepengurusan

Langkah selanjutnya adalah menentukan struktur manajemen perusahaan. Haruskah perwakilan dari perusahaan mitra yang terlibat mengambil alih pengelolaan usaha patungan atau haruskah manajemen baru dikembangkan? Bagaimana seharusnya hubungan antara manajemen perusahaan induk dan anak perusahaan dirancang? Dalam bentuk apa struktur dan struktur proses usaha patungan harus dirancang?

6. Klarifikasi situasi persaingan antara perusahaan induk dan anak perusahaan

Tergantung pada bidang bisnisnya, usaha patungan memiliki risiko bahwa proyek bersama tersebut akan menjadi pesaing serius bagi perusahaan induk di kemudian hari. Oleh karena itu, regulasi tentang situasi persaingan antar aktor yang terlibat harus dibuat sejak awal. Ini sangat ideal jika mereka juga berisi perjanjian yang sesuai jika proyek gagal.

7. Seleksi personel dan pelatihan personel

Sangat mungkin bahwa usaha patungan akan membutuhkan perekrutan karyawan baru. Selain itu, sebagai aturan, karyawan sebelumnya dari perusahaan induk juga bekerja di perusahaan yang baru didirikan. Pemilihan personel untuk usaha patungan harus dilakukan dari sudut pandang strategis. Pengembangan personel internal yang berorientasi strategis sama pentingnya. Misalnya, area perlu diidentifikasi di mana ada kebutuhan untuk pelatihan bagi karyawan usaha patungan. Pada tahap awal, pelatihan juga harus dilakukan di bawah aspek integrasi dan pengembangan budaya perusahaan bersama.

8. Berurusan dengan pengetahuan

Sebuah pertanyaan kunci ketika mendirikan usaha patungan adalah bagaimana menggunakan pengetahuan yang tersedia di perusahaan induk. Di satu sisi, banyak proyek bersama juga bertujuan untuk mentransfer pengetahuan . Di sisi lain, perusahaan induk tertarik untuk melindungi setidaknya sebagian dari pengetahuan mereka. Modalitas yang tepat harus dinegosiasikan sebelum mendirikan usaha patungan.

9. Lisensi

Berbagai persetujuan dan lisensi peraturan juga diperlukan untuk mendirikan bisnis. Terutama jika perusahaan besar atau internasional terlibat, perlu juga untuk memeriksa apakah ada hambatan antimonopoli untuk usaha patungan.

10. Hubungan layanan dan pengiriman

Selain itu, hubungan layanan dan pengiriman antara usaha patungan, perusahaan induk, dan pemasok eksternal harus dinegosiasikan. Apakah pengadaan independen dan manajemen pemasok direncanakan untuk perusahaan yang akan didirikan atau harus diintegrasikan ke dalam proses perusahaan induk dalam dimensi ini.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved