• (024) 6723456
  • Rini@stekom.ac.id

Saham Blue Chip

Saham blue chip adalah saham yang aman, stabil, dan tidak terlalu bergejolak dari perusahaan-perusahaan terkenal dan mapan yang memiliki kapitalisasi pasar yang besar. Entitas ini dianggap sebagai pemimpin industri. Contoh; Beberapa saham blue chip yang bernilai tinggi adalah Bosch Ltd., Maruti Suzuki India Ltd. dan Bajaj Finance Ltd.

Apa itu Perusahaan Blue Chip?

Perusahaan blue chip adalah pemimpin pasar dan memiliki niat baik yang tinggi dengan sejarah kinerja yang konsisten dalam bisnis selama bertahun-tahun. Perusahaan-perusahaan ini adalah:

§  Terkenal karena kualitas dan konsistensinya;

§  Didirikan selama bertahun-tahun dan memiliki catatan bersih di pasar.

§  Aman untuk berinvestasi, karena mereka dikenal dengan stabilitas pendapatan dan memberikan dividen reguler kepada pemegang saham mereka (bahkan dalam kondisi ekonomi yang buruk).

Fitur Saham Blue Chip

Apa sebenarnya saham blue chip itu? Bagaimana membedakannya dari komoditas lain?

Untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan di atas, kita harus melalui ciri-ciri saham blue chip berikut ini:

§  Perusahaan Besar: Perusahaan yang tampil sebagai perusahaan blue chip biasanya adalah merek besar yang memiliki operasi skala besar dan pasar yang luas.

§  Dividen Reguler dan Progresif: Perusahaan-perusahaan ini membayar dividen kepada investor bahkan di saat-saat buruk, yang membuat mereka cukup andal dan aman.

§  Pemimpin Industri Terkenal: Saham-saham ini milik perusahaan yang memiliki reputasi luar biasa untuk memimpin pasar dan memiliki keahlian dalam bisnis.

§  Tahun Keberadaan: Saham blue chip adalah hasil kerja keras dan pertumbuhan perusahaan selama beberapa waktu. Perusahaan-perusahaan ini masuk ke dalam bisnis dan unggul di dalamnya selama bertahun-tahun.

§  Pertumbuhan Jangka Panjang yang Stabil: Catatan saham semacam itu menunjukkan bahwa ada konsistensi dalam pengembalian yang dihasilkan dalam jangka panjang.

§  Performa Luar Biasa Bahkan dalam Kemerosotan Ekonomi: Ketika kita berbicara tentang saham blue chip, itu dapat dikenali sebagai salah satu saham yang berkinerja baik bahkan ketika ada kejatuhan di pasar atau ekonomi.

§  Kelayakan Kredit: Perusahaan blue chip memiliki kelayakan kredit yang tinggi, yaitu, perusahaan tersebut memiliki kemampuan untuk melunasi hutang dan kewajiban keuangan lainnya.

 

Keuntungan Saham Blue Chip

Saat ini, investor lebih tertarik pada saham blue chip dan berharap untuk memasukkan setidaknya satu saham tersebut ke dalam portofolio mereka untuk melindungi risiko. Sekarang mari kita bahas berbagai manfaat yang diberikan oleh saham-saham ini:

§  Aksesibilitas Mudah: Saham blue chip nyaman untuk dibeli atau dijual. Mereka terdaftar di indeks blue chip di mana investor dapat mengawasi harga saham mereka.

§  Dividen Reguler: Saham ini dikenal memberikan pengembalian rutin dalam bentuk dividen kepada pemegang sahamnya sebagai hasil dari kebijakan dividen yang efisien.

§  Manajemen Cerdas: Saham-saham ini milik perusahaan yang dikelola dengan cerdas. Dalam situasi seperti resesi, perusahaan-perusahaan ini dapat menciptakan keuntungan yang stabil.

§  Keunggulan Kompetitif: Nilai saham blue chip biasanya lebih tinggi daripada pesaingnya, karena reputasi dan niat baik masing-masing perusahaan blue chip di pasar.

§  Penghasilan Stabil: Perusahaan-perusahaan ini menguasai pasar dan berhasil menghasilkan laba dengan menghasilkan laba yang stabil dalam jangka waktu yang lama.

§  Pembebasan Pajak: Investor mendapat manfaat pembebasan pajak atas dividen yang dibayarkan pada saham blue chip.

§  Diversifikasi: Karena konsistensi pengembalian, saham-saham ini membantu mendiversifikasi portofolio dan menyeimbangkan kerugian komoditas lain.

§  Pengembalian Jangka Panjang: Saham ini memberikan pengembalian yang stabil dalam jangka panjang.

Kekurangan Saham Blue Chip

Saham blue chip dianggap sebagai salah satu investasi yang paling aman. Tapi itu adalah mitos. Lagi pula, mereka juga tergantung pada kondisi pasar dan kinerja perusahaan. Dan seperti yang kita ketahui, setiap bisnis melibatkan risiko.

Berikut adalah keterbatasan yang tak terelakkan dari saham-saham ini:

§  Volatilitas Rendah: Saham blue chip cukup stabil dengan posisi keuangan yang kuat dan oleh karena itu dianggap tidak cocok untuk menghasilkan keuntungan melalui perdagangan hari ke hari.

§  Pengembalian Rendah: Meskipun saham ini memberikan pengembalian reguler, tetapi dividen biasanya bernilai kecil dan tidak terlalu mengesankan.

§  Konservatif Di Kali: Saham ini milik merek besar yang memiliki reputasi tinggi di pasar dan karena itu tahan terhadap risiko tinggi yang terlibat dalam mengambil peluang bisnis baru.

§  Nilai Tinggi atau Mahal: Harga saham ini cukup tinggi karena mereka milik perusahaan besar dan telah dihargai selama bertahun-tahun dengan kinerja yang konsisten.

§  Pertumbuhan Lambat dan Stabil: Saham blue chip menunjukkan pertumbuhan progresif tetapi tidak dapat disebut sebagai investasi dengan pengembalian tinggi karena pendapatan yang stabil.

§  Risiko Downside Tinggi: Ada risiko pasar yang cukup besar yang terkait dengan perusahaan blue chip juga. Pasalnya, beberapa dari organisasi ini gagal mengikuti persaingan, yang menyebabkan jatuhnya harga saham mereka.

Tips Investasi Blue Chip

Investor menemukan saham blue chip yang sangat menarik dan biasanya berinvestasi dalam nama merek yang berhubungan dengan hanya melihat dividen mereka yang mengesankan. Berinvestasi dalam saham ini bahkan dapat menyebabkan kerugian besar jika analisis yang tepat dari perusahaan tidak dilakukan.

Diberikan di bawah ini adalah beberapa tip untuk membantu Anda dalam membeli saham blue chip secara cerdas dan memilih perusahaan dengan bijak:

§  Berinvestasi di perusahaan dengan hutang rendah karena perusahaan tersebut memiliki posisi keuangan yang kuat untuk menghadapi situasi yang merugikan.

§  Teliti secara menyeluruh perusahaan blue chip tertentu sebelum berinvestasi dan periksa catatannya hingga setidaknya lima hingga sepuluh tahun.

§  Investasikan pada saham perusahaan blue chip yang berkualitas (yaitu, besar-besaran, konservasi yang dibiayai, pendapatan yang stabil, posisi kredit yang menonjol dan baik) untuk memastikan keuntungan jangka panjang.

§  Investor harus mencari saham yang secara fundamental baik dan secara teknis sehat untuk menerapkan strategi manajemen risiko pada saat kegagalan pasar.

§  Diversifikasi portofolio Anda untuk berinvestasi di setidaknya lima sektor yang berbeda dari kepentingan utama termasuk keuangan, industri manufaktur, konsumen, utilitas, komoditas dan sumber daya untuk mengurangi risiko dan memaksimalkan keuntungan.

§  Sewa broker berpengalaman untuk manajemen portofolio yang lebih baik.

§  Hindari memilih saham blue chip yang membayar dividen tinggi karena pengembalian yang luar biasa mungkin cukup berisiko.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved